Masuk

Notification

×

Iklan

Iklan

Strategi Sony Libing Kembangkan Pariwisata di NTT

Senin, 23 Agustus 2021 | Agustus 23, 2021 WIB Last Updated 2021-08-26T04:01:12Z


Newsdaring-Kupang-Kadis Pariwisata dan Ekonomi Kreatif  NTT Dr. Drs. Zet Sony Libing, M. Si di ruang kerjanya belum lama ini mengatakan hal yang terpenting  dalam upaya pengembangan  pariwisata di NTT yakni membangun paradigma atau pola pikir yang baru dimana pariwisata tidak hanya menampilkan keindahan lalu selesai disitu, namun harus  ada dampak pada pertumbuhan ekonomi masyarakat.

" Menurut Sony ada dua prinsip untuk membangun pariwisata di NTT yakni pertama Suistinable Tourism artinya pariwisata yang berkelanjutan dimana kelestarian lingkungan serta nilai- nilai budaya harus tetap dijaga jangan sampai hilang dan terabaikan,"sebut Sony

" Susitanable tourism atau pariwisata berkelanjutan yang dimaksud jelas Sony,adalah pariwisata yang memperhatikan dampak terhadap lingkungan, sosial, budaya, ekonomi untuk masa kini dan masa depan bagi masyarakat lokal dan wisatawan,"urai Mantan Kaban Pendapatan Daerah.

" Prinsip kedua  lanjut Sony Community Tourism di mana melibatkan masyarakat di dalamnya,masyarakat menjadi bagian dari pariwisata itu sendiri.

Sony mencontohkan misalnya pembangunan Homestay dan Desa Wisata kita lakukan pembinaan dan pendampingan, " Pemerintah Provinsi dalam hal ini Dinas Pariwisata di tengah pandemi covid-19  ini melakukan penataan terhadap destinasi wisata unggulan  yaitu menata pembangunan infrastruktur penunjang berupa home stay, cottage dan restaurant pada tujuh lokasi pariwisata estate,yakni Pantai Liman, Kabupaten Kupang; Desa Wolwal, Kabupaten Alor; Mulut Seribu, Kabupaten Rote Ndao; Lamalera di Kabupaten Lembata; Koanara di Kabupaten Ende; Fatumnasi di Kabupaten Timor Tengah Selatan dan Pramaidita di Kabupaten Sumba Timur.

" Tujuan akhir dari semua ini lanjut Sony mendekatkan pertumbuhan ekonomi di titik- titik destinasi wisata tersebut. sehingga selain kita menata destinasi - destinasi wisata juga kita memperhatikan dampak perputaran ekonomi terhadap masyarakat yang ada disekitarnya,"imbuh Sony.

Tujuan akhir dari parwisata berkelanjutan di NTT yakni ketersediaan pekerjaan yang layak, produksi dan konsumsi yang berkelanjutan, dan konservasi ekosistem laut,"imbuh Sony
“Kita berharap  ketujuh destinasi pariwisata estate tersebut dapat meningkatkan kolaborasi dengan Pemerintah Provinsi serta mempersiapkan masyarakat dalam rangka kesinambungan pengelolaannya.

" Pemerintah Kabupaten diharapkan menyediakan infrastruktur penunjang lain, seperti jalan, air bersih, listrik,  serta memfasilitasi dan memberikan pendampingan kepada masyarakat untuk menjadi pemilik atas obyek wisata tersebut,” pinta Mantan Kaban Pendapat Daerah. 

Jadi intinya jangan sampai di masa pandemi ini pariwisata kita mati tetapi, harus tetap tumbuh dan memberi manfaat secara ekonomi,"tutup mantan Kepala Pendapatan dan Aset Daerah Provinsi NTT.